• Follow Us On : 

Majelis Hakim Tolak Eksepsi Mantan Ketua Kopsa-M Anthony Hamzah

Majelis Hakim Tolak Eksepsi Mantan Ketua Kopsa-M Anthony Hamzah
Jumat, 15 April 2022 - 04:06:03 WIB
Pekanbaru - Sidang lanjutan kasus pengerusakan rumah dinas karyawan PT Langgam Harmuni kembali di gelar di Pengadilan Negeri Bangkinang. Dalam sidang tersebut Majelis Hakim PN Bangkinang menolak semua keberatan (eksepsi) yang diajukan yakni Anthony Hamzah dan Kuasanya.
 
"Menyatakan eksepsi dari hukum (14/4 hukum) Anthony Hamzah tidak dapat diterima," ujar Ketua Majelis Dedi Kuswara saat membacakan putusan, Kamis, Kamis).
 
Dengan keputusan itu maka Majelis Hakim memerintahkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) untuk melanjutkan pemeriksaan kasus tersebut.
 
Keputusan itu juga didengar langsung oleh Anthony Hamzah yang mengikuti sidang secara online di Rutan Polres Kampar.
 
Penolakan tersebut bukan tanpa alasan, Majelis Hakim mengungkapkan yakni surat dakwaan jaksa penuntut umum sudah sesuai dengan ketentuan KUHAP yakni Pasal 143 ayat 2.
 
Di mana aturan tersebut berisi bahwa dakwaan jaksa penuntut umum telah memuat semua nama lahir, umur atau tanggal lahir, jenis kelamin, kebangsaan, tempat tinggal, agama dan pekerjaan.
 
"Penuntut umum telah menguraikan secara cermat, jelas dan lengkap mengenai tindak pidana yang didakwakan dengan menyebutkan waktu dan tempat tindak pidana itu dilakukan," imbuh Hakim Ketua.
 
Kemudian Majelis Hakim juga menilai bahwa PN Bangkinang berwenang untuk memgadili memeriksa perkara Anthony Hamzah yang tak lain adalah mantan ketua Kopsa-M di desa Pangkalan Baru, Siak Hulu, Kampar.
 
Sebelumnya, JPU meminta agar Hakim Pengadilan Negeri Bangkinang menolak eksepsi tersebut.
 
Sebab, akibat peristiwa yang mencekam tersebut, karyawan perusahaan sawit tersebut mengalami trauma berat serta harus menanggung kerugian sebesar Rp 409 juta. Hingga saat ini, para korban masih mengalami trauma yang mendalam, terutama anak-anak dan wanita yang menjadi korban tindak pidana itu.
 
Dalam sidang sebelumnya, jaksa memohon hakim yang memeriksa dan mengadili perkara Perusakan Perumahan karyawan PT Harmoni di Kampar agar memutuskan Surat Dakwaan Penuntut Umum No. Reg. Perkara : PDM - 92 / KPR / 02 / 2022 An. terdakwa Dr Anthony Hamzah MP alias Antoni bin (Alm) Hamzah Lutfi telah disusun secara cermat, jelas dan lengkap serta memenuhi syarat-syarat formal maupun materiil sesuai dengan ketentuan Pasal 143 ayat (2) KUHAP. Dan karenanya Surat Dakwaan tersebut dapat dijadikan dasar pemeriksaan perkara ini.
 
"Kemudian menyatakan eksepsi atau keberatan dari Penasehat Hukum terdakwa tidak dapat diterima dan ditolak. Selanjutnya menyatakan pemeriksaan perkara terdakwa Anthony Hamzah MP dilanjutkan," ujar JPU Kejari Kampar Satrio Aji Wibowo SH MH kepada Majelis Hakim, Kamis (31/3/22) lalu.
 
Satrio dalam sidang lanjutan tanggapan penuntut umum itu juga menyampaikan, eksepsi penasihat hukum terdakwa tidak mendasar, tidak jelas dan telah melampaui ruang lingkup eksepsi, karena telah menyangkut materi pokok perkara yang menjadi obyek pemeriksaan sidang pengadilan.
 
"Jadi setelah kami membaca dan mempelajari dengan seksama eksepsi dari tim penasehat hukum terdakwa, yang disampaikan pada persidangan hari Kamis tanggal 24 Maret 2022, maka keberatan terdakwa yang disampaikan melalui penasehat hukumnya pada poin A, B, C, D, E dan F tidak wajib dan tidak akan kami tanggapi dikarenakan eksepsi penasehat hukum terdakwa tidak mendasar dan telah melampaui ruang lingkup eksepsi," kata JPU.
 
Namun demikian terhadap keberatan tersebut perlu sedikit diluruskan terkait keberatan terdakwa pada poin E dan F agar tidak menjadi kesalahpahaman bagi terdakwa dan penasehat Hukum.
 
"Terhadap eksepsi penasihat hukum Terdakwa pada poin "E" yang menyebutkan "Berkas Perkara Yang Digunakan Berbeda” hanyalah dugaan penasehat hukum saja dikarenakan sejatinya berkas perkara yang telah dilimpahkan kepada Pengadilan Negeri Bangkinang oleh tim penuntut umum adalah berkas perkara yang sama dengan Berkas Perkara yang Tim Penuntut Umum terima dari Penyidik," kata JPU. 
 
Dia melanjutkan, adapun apabila penasihat hukum merasa telah melihat perbedaan nomor dan tanggal dalam I (satu) Berkas Perkara baik dalam resume maupun sebagainya, tidak dapat serta merta mengindikasikan dan memastikan adanya perbedaan berkas perkara. Dimana sampai dengan saat ini pun baik terdakwa dan penasihat hukumnya juga tidak pernah membandingkan berkas perkara tersebut.
 
Sedangkan poin F yang menyebutkan "Tentang Pemanggilan Terdakwa untuk menghadap Persidangan Pada Pengadilan Negeri Bangkinang" kenyataannya telah dilaksanakan dengan menyerahkan surat panggilan tahanan untuk sidang kepada pejabat rumah tahanan yakni Anggota Kasat Tahti Polres Kampar. 
 
"Selain itu dapat disampaikan bahwa beberapa hari sebelum sidang pertama dimulai kami di mana pada surat itu juga telah disampaikan bahwa berkas perkara telah dilimpahkan ke Pengadilan Negeri Bangkinang," katanya.
 
Oleh karena itu, Aji, sidang perkara atas diri diajukan dalam waktu dekat akan dilaksanakan, sehingga tidak ada alasan bagi sidang dan penasehat hukumnya. 
 
Sementara itu, para korban karyawan PT. Langgam Harmuni yang ditampilkan oleh Basken Manalu sangat mengapresiasi dan menyambut baik atas putusan pengadilan yg menolak eksepsi Anthony tersebut.
 
"Perbuatan yang terlupakan didalangi Terdakwa sangat kejam dan kejam serta merugikan kami para korbannya," ucapnya.(fik)

 


Akses www.bingkairiau.com Via Mobile m.bingkairiau.com
TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
BERITA LAINNYA
BERGABUNG DI SINI
KABAR POPULER